Resepi Triple Coklat Ais-Krim =P



Assalamualaikum

Post kali ni nak cuba lain daripada post-post yang sebelum ini.
 Baru-baru ini aku ada terbuka video daripada Home Cooking Adventure tentang cara nak buat Triple Coklat Ais-Krim.
Dan semasa cuti sem 4 bulan yang lepas
aku ada try buat ^-^
Yummy!.
 Cukup hidangan untuk seisi keluarga.

Ni video nya 
Kalau nak try resepi yang lain, boleh lah buka di laman ini : 



 ehem /= malas nak tengok?

 ok takpe, aku simpulkan terus Resepi yummy ni ye. =D

ok anak-anak sekalian. 
kalau nak tahu, resepi ini adalah hidangan enak untuk 8-10 orang.
Jadi kalau mereka yang duduk berdua bertiga, 
takpe, jangan risau, sebab resepi ni boleh tahan lama. 
InsyaAllah XD

ok. 
Mula-mula sekali sediakan :



Bahannya 
1) 3 Biji telur 
 2) 2 biji telur kuning (extra)
 3) 1/2 cawan gula 
4) 2 cawan (500ml) whipping cream (35% lemak) 
*pss: jangan beli yang cair punya. Hari tu saya pakai yang cair, dan akhirnya tak jadi T_T 
5) 3.5 oz (100g) coklat putih
6)3.5 oz (100g) coklat dairy 
7) 3.5 oz (100g) dark coklat

TAMBAHAN

untuk decorating,
 boleh kalau mahu tambah serbuk coklat, berry dan sebagainya di atas ais-krim.
 Tapi dalam video ini, beliau menggunakan Chocolate curlsu. 
aku gunakan serbuk coklat Nona =p

Cara Penyediaan

1. Cairkan coklat putih, coklat dairy dan dark coklat secara double-boiling. Tau ape itu double-boiling?

macam ni : -

1. panaskan air dulu.
2. Letak bekas berisi coklat atas periuk yang dipenuhi air. 
3. Lepas tu, kacau sampai cair =D
Mudahkan? 

2. Sediakan satu bekas yang lain dan masukkan telur dan extra telur kuning serta gula. Pukul adunan tu menggunakan mixer sampai nampak dia macam foamy dan kembang

foamy macam ni. =D
3. Menggunakan bekas yang lain juga , pukul whipped cream sampai nampak foamy dan kembang juga.Secara perlahan, campurkan telur dan whipped cream.Kemudian, gaul sampai sebati.


4.  Bahagikan adunan telur dan whipped cream kepada 3 bekas dengan sama size amountnya. Campurkan dan gaul setiap jenis coklat tu pada bekas2 yang berbeza. 



5. Start dulu dengan coklat putih. Masukkan adunan coklat putih dalam satu bekas, ratakan.Lepas tu bekukan dalam freezer selama 20 minit- 40 minit. 



6. Then, keluarkan bekas tu daripada freezer. masukkan pula adunan Coklat dairy. Selepas bekukan dalam freezer macam step 5, akhir sekali, masukkan pula adunan Dark Chocolate.  



7. Bekukan 4-6 jam atau semalaman


8. Bila mahu hidang, invert bekas  tu pada pinggan. Then, bolehlah kita hias ikut yang kita nak =D Hooreey!




nanti akan jadi lebih kurang macam ni

bolehlah hias macam ni =p

wahh.. yummy!


Setakat ini sahaja post kali ini,
Terima kasih sudi membaca =)

Puteri Ummi Abi
~Annur Amirah~

Jalan Dakwah penuh duri

Bismillahhirrahmanirrahim....


Alhamdulillah, Allah masih mengizinkan aku untuk terus menulis di sini . Syukur, Allah masih mengurniakan kita kesempatan untuk terus bernafas, lantas nikmat apa yang harus kita dustakan sahabat?


Sahabat, teman dan rakan seaqidah, dalam post kedua ini, aku ingin memulakan penulisan ini dengan satu rangkap ayat al quran yang pendek tapi cukup padat maknanya...


"...Maka apakah mereka tidak memperhatikan Al Quran ataukah hati mereka terkunci?.."surah muhammad : 24


Sungguh, jalan itu penuh duri. Jalan apa? Jalan kehidupan. Perjuangan dalam merentas era Islam di akhir zaman. Banyak duri bertaburan. Keperitan menikam.

Tika gagah berjalan di atas muka bumi ini dengan pakaian Islaminya, maka seluruh dan tiap mata itu memandang pada dirinya.

Jelek. Kolot.



"Zaman moden... pakaian dan identitinya juga harus moden.."

Tika semangatnya dia, bangun mengucapkan kalimah tauhid, mengherdiklah seluruh manusia itu. Pandangan sinis dilontarkan.

Alim. Hipokrit.

"Zaman teknologi...cakap soal agama benda lapuk. Tunjuk alim.."

Benarlah, dunia ini sudah jelek dan hina.

*****

Jalan itu penuh duri. Sakit dan perit melaluinya hanya Dia Maha Mengetahui. Kerana Dia mengetahui tiap hati itu. Mereka menolak sana sini, itu salah..ini salah. Kejahilan juga yang betul. Apakah kita tidak meneliti apa yang sudah termaktub di dalam al quran itu? Atau benarlah ayat al quran di atas... 'sesungguhnya hati kita telah terkunci...'


Sahabat, dalam kita menerus langkah di era moden ini. Banyak mata yang memandang. Bertudung labuh, berkopiah putih dipanggil alim, ustaz dan ustazah.

Adakah hanya dengan kita memakai pakaian sedemikian rupa, lantas kalimah ustaz dan ustazah harus dilontarkan?

Bukan pada pakaian harus kita nilai dan ukur. Bukan sahabat.




 Kenapa aku perlu pakai purdah. Kenapa perlu pakai jubah dan sebagainya. Bukan kerana untuk menunjukkan aku ustaz ustazah atau apa, tetapi untuk menunjukkan pada semua, inilah pakaian Islam. Ini yang Islam ajar. Menutup aurat bukanlah untuk mahu tunggu ikhlas dan bergelar ustaz , ustazah sahaja, tetapi menutup aurat adalah satu kewajipan.


Kecewa. T_T

Sungguh, jalan ini penuh duri. Dongak ke langit luas, seakan ingin menangis.

"Ya Allah.. apa sudah jadi pada hati manusia-manusia iniiii?"

*****

"...maka apakah mereka tidak berjalan di muka bumi, lalu mereka mempunyai hati yang dengan itu mereka dapat memahami atau mempunyai telinga yang dengan itu mereka dapat mendengar? Karena sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta, ialah hati yang di dalam dada..."surah al hajj : 46

Benarlah sahabat, hati kita yang buta. Buta dengan kehidupan dunia. Hingga hati melupakan kehidupan akhirat. Masih belum terlambat untuk berubah. Macam mana seronoknya kita mulakan kejahilan, macam itulah seronoknya kita kembali kepada perubahan.

Kita yang memulakan kejahilan itu, maka kita jugalah yang harus mematikannya. Masih belum terlambat. Semua mampu berubah. Bukannya orang yang hebat akan senantiasa hebat, dan bukan juga orang yang hina dan kotor senantiasa kotor.

Bila mana Allah kata 'Kun Fa Ya Kun..'

Maka, jadilah seperti mana yang Allah kehendaki. Jangan terlalu sombong dengan kelebihan yang Allah berika kerana suatu hari nanti mungkin Allah akan tarik kembalik nikmat yang Dia berikan.


Benar, untuk menuju ke arah nikmat iman itu, jalannya penuh duri!

Lemah bukan beerti kalah. Jangan tunjukkan kita mahu kalah. Buktikan kita pasti menang. Biarkan hinaan orang, biarkan kutukan orang. Kita mampu sahabat.

Kita selalu futur. Pelajaran yang tidak seberapa. Pakaian yang tidak seIslami orang lain. Perangai yang tidak berapa elok.

Mulai hari ini, jom bersama-sama kita berubah ke arah menggapai redha Allah.




Ingat kalau result tak elok, selamanya tak elok? Come la.. kita pun boleh. Cuma jangan malas.

Ingat kalau pakai seksi, selamanya nak seksi? Relax la... masa ada, tiada siapa nak halang untuk pakai menutup aurat. Ahlan...ahlan..

Ingat perangai tak elok, selamanya nak jadi macam tu ka...? Tidak sahabat.. rahmat Allah itu Maha Luas.


Serius, sangat luas.

Kita berubah yaaa... :)


Allah Maha Penyayang Lagi Maha Pengampun. Maka Ya Allah, 
Kami memohon, terimalah taubat hamba berdosa. Amin.


Mood : jalannya penuh duri, lagi ingin aku lalui!

Puteri Ummi Abi
~ Annur Amirah ~

You Choose Your Path

Salam alaykum, Hayyakumullah,


Rasa lama  sudah tidak menulis. Kali terakhir pun sejak tahun 2011 yang lepas..XD
Tapi baru-baru ni ada dapat taklifat daripada lecturer untuk menjalankan projek IT untuk membuat blog @ mengupdate blog @ menulis post and etc2..
So, here I am ! ^_^

Ehem. Janggal pula tetiba start menulis.
 

Selepas tinggal zaman persekolahan, rupa-rupanya baru nampak alam Universiti ini lagi mencabar. 
Alhamdulillah selepas mendapat keputusan SPM, aku terus memilih untuk melanjutkan pelajaran dibawah tajaan Mara ke Jordan. However, sebelum fly sana, aku buat Twinning Program dulu di Malaysia. 

Ok,apa yang mencabarnya? 
Bukan assignment, bukan sebab kelas.
Tetapi kerna aku telah menyaksikan berjutaan manusia dengan pelbagai ragamnya. 
Aku telah menyaksikan suatu condition yang mana tidak pernah aku saksikan sebelum ini.
Ya !
Mungkin kerana sebelum ni aku suka hidup terperuk,
Mungkin kerana sebelum ini aku berada di bawah tarbiyyah sekolah agama,
Jadi, bila berlaku perkara yang aku tidak pernah nampak, maka bagiku aneh!
Dan baru aku sedar, kita ni adalah DAIE
Dan tanggungjawab kita hidup ini bukan sekadar untuk maslahah diri kita,  
Malah, cuba untuk tarik orang disekeliling kita bersama dalam lingkungan bulatan gembira kita
         Adakalanya kita rasa diri kita dipaksa untuk melakukan itu dan ini, 
kita rasa kita terpaksa untuk menutup aurat, solat, jaga pergaulan dan sebagainya.
 Kemudiannya kita lakukan segenap amalan itu tanpa rela. 
Meskipun kita tidak mengkhabarkan tentang amalan itu kepada orang lain kita tetap tidak ikhlas, dan tanpa ikhlas amalan itu tidak bererti lagi.


        Cuba kita renung seketika, apakah yang menyebabkan kita rasa terpaksa? 
Ya, kerana kita tidak nampak di sebalik amalan yang kita lakukan,
 disebalik ketaatan yang kita dirikan,
 ada sesuatu akan memberi pulangan yang besar, 
pulangan yang di luar kotak fikiran kita, 
pulangan yang lebih hebat dari ganjaran yang kita kejar di dunia.

     




        Aku teringin mengajukan beberapa soalan kepada yang rasa dirinya terpaksa.
 Adakah Allah terpaksa mencipta kita? 
Adakah Allah terpaksa untuk member kita rezeki dan nikmatnya yang berlimpah ruah itu?
 Adakah Allah terpaksa memakbulkan setiap doa yang kita pohon mendayu-dayu kepadaNya? Sesungguhnya Allah memilih untuk menganugerahkan kita segala nikmat di dunia ini.
 Tapi kita?

      

         Maka pilihlah untuk ikhlas mentaati perintah Allah dan RasulNya. 
Kerana di situ letaknya ikhlas dan mutu ibadah kita.
 Moga-moga kita tergolong dalam golongan yang
 mengecapi kelazatan beribadah kepada Allah.
 Wallahu a’lam……….


Puter Ummi Abi
~ Annur Amirah ^^ ~